PERLINDUNGAN TANAMAN CABE DARI LAYU BAKTERI

STARNER 20 WP

Penyakit layu bakteri merupakan penyakit utama  pada tanaman family solanacea seperti cabe, kentang dan tomat. Penyakit ini disebabkan oleh bakteri Ralstonia solanacearum. Dahulu dikenal dengan nama Pseudomonas solanacearum merupakan bakteri tular tanah yang menyebabkan layu pada tanaman budidaya. Bakteri ini berkembang biak pada lingkungan yang bersuhu 30-35 derajat C. dan berkelembaban tinggi. Patogen ini dapat menyebar melalu tanah dan dapat bertahan hidup pada tanah serta sisa-sisa tanaman dalam waktu yang lama.

            Gejala awal ditunjukan oleh serangan bakteri ini adalah layu pada daun tanaman. Daun-daun muda akan layu hingga keujung percabangan pada waktu cuaca panas, kemudian akan terlihat segar pada malam hari ketika cuaca sedang dingin. Beberapa daun muda layu dan daun tua bagian bawah menguning, apabila bagian tanaman yang terinfeksi (batang, cabang dan tangkai daun) di belah akan tampak pembuluh berwarna coklat.

Pada penyakit stadium lanjut apbila batang di potong, akan keluar lender bakteri berwana putih susu. Lendir ini dapat dipakai untuk membedakan penyakit layu bakteri dengan layu fusarium. Bakteri ini menginfeksi inangnya melalui akar sejak dilakukan pindah tanam. Selain itu bakteri ini juga dapat menginfeksi tanaman melalui luka yang terdapat pada tanaman yang di sebabkan oleh nematode, siput dan serangga hama lainnya.Untuk mengatasi serangan layu bakteri, Nufarm Indonesia memiliki produk andalan yakni Bakterisida Starner 20 WP dengan bahan aktif asam oksolinik 20 %.

Di bawah waktu aplikasi Starnet 20 WP dari persemaian sampai menjelang fase generatif

• Interval aplikasi setelah pindah tanam 2 -7 hari sekali (tergantung cuaca)
• Serangan Layu Bakteri sangat tinggi pada saat umur tanaman 7 – 30 HST, > 40 HST biasanya tanaman relative aman dari penyakit ini.
• Sangat efektif pengendalian penyakit di mulai dari awal (persemaian)

Testimoni dari Pak Solih
( Petani dari Bulu Balea, Malino, Tinggi Moncong – Sulawesi Selatan)

Sebelum menggunakan Starner, sekitar 50 % tanaman cabai dan kentangnya terkena layu, alhamdulillah setelah menggunaka Starner tanaman saya bebas layu. Pengalaman saya, pada musim hujan tinggi starner dapat melindungi tanaman dari layu hingga 95 %. Saya mulai menggunakan Starner dari awal sampai 30 HST dengan menggunakan 2 sendok / 16 liter air.